poker

Siapa yang menempati posisi ke-2 di Super Bowl tahun lalu?

Oke, tidak semua orang melacak sepak bola Amerika…

Jadi…¬†casino online¬†siapa yang menempati posisi ke-2 di Piala Dunia tahun lalu?

Tidak ingat – saya juga. Saya beruntung mengingat siapa yang menang! Untuk sebagian besar, hampir tidak ada yang mengingat pemain yang menempati posisi ke-2 dalam turnamen poker, baik …

Siapa yang memenangkan World Series of Poker tahun 2003? Chris Moneymaker
Bagaimana dengan WSOP 2005? Greg Raymer
Dan pada tahun 2006? Joe Hachem

Siapa yang berada di posisi ke-2 di salah satu turnamen itu? Tidak ada ide…

Dan Anda harus melakukan beberapa pekerjaan rumah untuk mengetahuinya!

Selain ketenaran, sebagian besar uang dompet turnamen masuk ke saku sang Juara – yang berada di posisi pertama. Perbedaan antara 1 dan 2 tempat jauh lebih dari uang, juga.

Sang Juara mendapat pers, dibicarakan di semua blog, pemenang mendapatkan foto mereka di Poker Stars (setidaknya pemenang WSOP melakukannya!). Pemenangnya adalah siapa yang dikenang. Tidak ada yang benar-benar peduli tentang siapa yang berada di posisi ke-2 dalam permainan atau olahraga kompetitif apa pun …

Nah, sekarang harus jelas mengapa memahami cara menang di permainan head-up sangat penting. Jadi, mari kita bicara tentang bagaimana melakukannya, dan bagaimana memenangkan head-up lebih konsisten.

Pertama, ada baiknya untuk memikirkan peluang. Berapa peluang Pemain A memenangkan tangan tertentu vs. Pemain B saat bermain head-up? Jawaban: Bahkan mati! Kedua pemain memiliki peluang yang sama persis – ini adalah lemparan koin…sampai seseorang bertaruh!

Jika Anda terbiasa dengan sepak bola Amerika, ada dua jenis permainan dasar: permainan lari dan permainan passing… Dalam permainan passing, ketika quarterback melempar bola, ada tiga kemungkinan hasil:

1. Bola “tidak lengkap”, tidak ada yang menangkapnya – KALAH

2. Bola “selesai”, penerima menangkapnya – MENANG

3. Bola “dicegat”, pertahanan mengambil alih – KALAH

Ini serupa di poker. Saat Anda dibagikan kartu poker (tangan apa saja), Anda memiliki tiga hasil:

1. Tangan Anda tetap “tidak lengkap” dan Anda melipat – KALAH

2. Tangan Anda “dipukuli” dalam pertarungan – KALAH

3. Tangan Anda adalah tangan pemenang – MENANG

4. Tangan Anda bisa dikalahkan, sampai Anda bertaruh/menggertak – MENANG (beberapa %)

Dalam semua kasus ini, Anda hanya dapat memenangkan chip JIKA ANDA BET. Masalahnya, peluang salah satu dari dua pemain yang memimpin untuk menggambar kartu awal yang kuat tidak terlalu bagus, jadi kemungkinan besar Anda berdua
memiliki tangan yang kalah di awal.

Ketika Anda pertama kali bertindak dan Anda BET, Anda memaksa pemain lain untuk melihat tangan mereka dan membuat keputusan – untuk menyebut taruhan itu dengan (kemungkinan) tangan yang buruk atau hanya melipat dan menyimpan beberapa chip.

Jadi, dalam permainan head-up, Anda biasanya harus bermain jauh lebih agresif daripada biasanya dalam permainan reguler, menyadari bahwa Anda dan pemain lain kemungkinan besar memiliki tangan kosong.

Anda perlu menggunakan taruhan sebagai sarana untuk mengendalikan aksi dan memenangkan sebanyak mungkin dari apa yang seharusnya menjadi “tembakan omong kosong” sebanyak yang Anda bisa.

Dengan memenangkan pukulan omong kosong (di mana Anda berdua memiliki tangan omong kosong), Anda keluar di atas, dan mengambil mungkin 2/3 dari tangan – yang Anda bisa menangkan dengan tangan awal yang bagus atau tangan yang sebenarnya, PLUS
yang Anda menangkan melalui strategi taruhan/gertakan yang sukses! Ini sering membuat perbedaan antara menang dan kalah.

Apakah itu masuk akal? Apakah itu membantu? (tekan “Balas” dan beri tahu saya pendapat Anda, dan jika Anda memiliki saran lain untuk dibagikan)

Jadi, berikut adalah aturan DASAR yang dapat Anda gunakan saat bermain poker head-up:

1. Jika ragu, BET!

2. Setiap pasangan saku atau pasangan papan, BET LEBIH BESAR!

3. Diberi pilihan untuk “mewakili” papan, BET LEBIH BESAR BELUM!